Owner Post Them Follow Dash



Dakwah Mahasiswi
Dakwah Mahasiswi;

Ahlan Wasahlan!


Dakwah itu.. Manis seperti madu. Pahit seperti kopi tanpa gula. Teruskan dakwahmu dengan senyuman.

Harap kalian boleh terima dakwah seorang mahasiswi seperti saya, dan harap dapat memberi teguran yang membina juga ;)


Twitter || Facebook|| Instagram

Tagboard

No harsh words
Put your URL blog not email
Put your link correctly




Skins by: IlliShuhada
Basecode : PikaChan
Best viewed in Mozilla and Google Chrome
Adalah haram untuk buka page source dan curi code di sini

Tersirat




Kadang-kadang aku terlupa, Tidak. Sebenarnya aku buat-buat lupa. keselesaan yang buat aku lupa. Lupa tentang siapa kita sebenarnya. Aku percaya pada ketentuan, tapi aku kurang percaya pada apa yang tersirat. Banyak benda tersembunyi, dan aku tidak tahu apa maksud segala tingkah itu. terkadang aku mula perasan, terus aku tersedar kepingan itu bukan buat aku. Ya, patutnya aku perlu lebih selalu sedar. Wahai diri, kembali lah ke alam nyata. Sedarkan lah diri, kau bukan siapa-siapa. berhenti kau berharap selain daripadaNya. Atau, kau akan terus jatuh dalam kekecewaan. Biarkan kebahagiaan itu kau lepaskan buat orang yang bertakhta itu. Sakit bukan? Sungguh sakit. Percayalah, kau akan ketemu kebahagiaan yang lain. Dia ketemukan kau dengan dia mungkin juga utk kau lebih percaya pada ketentuan. Teruslah berdiri atas kaki dan tulang kerat sendiri. Usah terlalu berharap pada yang namanya manusia. kerana manusia itu sifatnya tidak sempurna. Usah salahkan manusia, kerana diri kau juga tidak sempurna, kerana kau juga manusia.

Teruskanlah dengan seadanya, usah berharap pada sesuatu yang takkan terjadi. Teruslah dengan langkah itu. Kau patut bersyukur dengan keadaan sekarang. Siapa kau, untuk hal yang lebih. Sedangkan kau bukan orang yang pernah ada dalam kornea nya, mungkin juga dia tidak pernah sedar akan cahaya yang akan selalu menerangi kelemahan dan kelebihannya. Tidak pernah ia lelah dengan segala sesuatu yang baru dia kenal dan tahu, dia masih kaku kan kakinya utuk terus di situ dan tersenyum. Betul, Kau memang dalam kornea matanya. Ya, yang kau perlu lakukan adalah biarkan. Biarkan ia terjadi mengikut garisan ketentuanNya. Usah membuat andaian yang cuma akan memecahkan harapan, kerana takut, kau cuma akan terus jatuh, dan luka itu jangan kau sangka akan pulih sedia kala. Kerana ia takkan pernah seperti sedia kala, Tapi kau punya pilihan untuk tidak jatuh lebih dalam.


Buka mata. Ada orang sanggup terima kau seadanya. Dan jika terlambat, dia pun akan fikir, ada orang yang akan terima dia daripada dia terus kaku menunggu kau utk buka mata. pada akhirnya, dia penat dan pada masa itu kau cuma mampu melihat kenangan bersamanya, bukan dia.