Owner Post Them Follow Dash



Dakwah Mahasiswi
Dakwah Mahasiswi;

Ahlan Wasahlan!


Dakwah itu.. Manis seperti madu. Pahit seperti kopi tanpa gula. Teruskan dakwahmu dengan senyuman.

Harap kalian boleh terima dakwah seorang mahasiswi seperti saya, dan harap dapat memberi teguran yang membina juga ;)


Twitter || Facebook|| Instagram

Tagboard

No harsh words
Put your URL blog not email
Put your link correctly




Skins by: IlliShuhada
Basecode : PikaChan
Best viewed in Mozilla and Google Chrome
Adalah haram untuk buka page source dan curi code di sini

Tersirat




Kadang-kadang aku terlupa, Tidak. Sebenarnya aku buat-buat lupa. keselesaan yang buat aku lupa. Lupa tentang siapa kita sebenarnya. Aku percaya pada ketentuan, tapi aku kurang percaya pada apa yang tersirat. Banyak benda tersembunyi, dan aku tidak tahu apa maksud segala tingkah itu. terkadang aku mula perasan, terus aku tersedar kepingan itu bukan buat aku. Ya, patutnya aku perlu lebih selalu sedar. Wahai diri, kembali lah ke alam nyata. Sedarkan lah diri, kau bukan siapa-siapa. berhenti kau berharap selain daripadaNya. Atau, kau akan terus jatuh dalam kekecewaan. Biarkan kebahagiaan itu kau lepaskan buat orang yang bertakhta itu. Sakit bukan? Sungguh sakit. Percayalah, kau akan ketemu kebahagiaan yang lain. Dia ketemukan kau dengan dia mungkin juga utk kau lebih percaya pada ketentuan. Teruslah berdiri atas kaki dan tulang kerat sendiri. Usah terlalu berharap pada yang namanya manusia. kerana manusia itu sifatnya tidak sempurna. Usah salahkan manusia, kerana diri kau juga tidak sempurna, kerana kau juga manusia.

Teruskanlah dengan seadanya, usah berharap pada sesuatu yang takkan terjadi. Teruslah dengan langkah itu. Kau patut bersyukur dengan keadaan sekarang. Siapa kau, untuk hal yang lebih. Sedangkan kau bukan orang yang pernah ada dalam kornea nya, mungkin juga dia tidak pernah sedar akan cahaya yang akan selalu menerangi kelemahan dan kelebihannya. Tidak pernah ia lelah dengan segala sesuatu yang baru dia kenal dan tahu, dia masih kaku kan kakinya utuk terus di situ dan tersenyum. Betul, Kau memang dalam kornea matanya. Ya, yang kau perlu lakukan adalah biarkan. Biarkan ia terjadi mengikut garisan ketentuanNya. Usah membuat andaian yang cuma akan memecahkan harapan, kerana takut, kau cuma akan terus jatuh, dan luka itu jangan kau sangka akan pulih sedia kala. Kerana ia takkan pernah seperti sedia kala, Tapi kau punya pilihan untuk tidak jatuh lebih dalam.


Buka mata. Ada orang sanggup terima kau seadanya. Dan jika terlambat, dia pun akan fikir, ada orang yang akan terima dia daripada dia terus kaku menunggu kau utk buka mata. pada akhirnya, dia penat dan pada masa itu kau cuma mampu melihat kenangan bersamanya, bukan dia. 

Bukit Broga Semenyih


Assalamualaikum// Sawadikap// Holla! 
Harini mood nak throwback pengalaman naik Broga Hill haritu. Ikut plan asal nak pergi Pantai Klebang je sebenarnya. Tapi ada "manusia" tu cakap pasir kat Pantai Klebang dah tak best. So kami pun tukar plan ikut plan "manusia" tu mendaki Broga Hill. Broga ni taklah jauh mana pun sebenarnya daripada KUIS. Kalau drift 15 minit dah sampai. Tapi sebab tak larat drift *cehh poyo* 30 minit jugaklah daripada KUIS.

Kalau korang nak tengok Sunrise dinasihati pukul 3.30 pagi tu dah start mendaki. Kalau yang kurang stamina *macam aku* dinasihati start lah mendaki around pukul 3 pagi. aherherher. Haritu kami start mendaki around pukul 4 pagi. Panaskan badan pergi toilet bagai dulu semua tu terus mendaki. Sampai-sampai puncak dah Subuh. So macam tak best sikit. kalau gerak awal boleh hirup udara segar *lah sangat* kat Broga tu dulu. Rehat-rehat ke dulu kan. Sebab kami daki lambat. Sampai puncak dah Subuh. *sebab stamina aku yg kurang jugak aherherher* So terus cari port untuk solat Subuh. First time okay! Solat dekat atas bukit. Time tu baru kau rasa MashaaAllah payahnya nak sujud. Salah step sujud dengan kau kau sekali tergolek ke bawah. kahkah. 





Aku pergi Broga dengan kawan-kawan yang nilah and plus adik aku sekali. Yang ni kawan-kawan aku masa zaman asasi dulu. plus ada beberapa orang yang kenal masa Degree. Ada 3 orang student Usuluddin Multimedia. 3 orang student Islamic Banking. Sorang multimedia. sorang student Broadcast. Sorang student HR Dakwah. Sorang student Business Admin. Aku ofcourse Accounting and sorang budak form 1. kahkah, Alhamdulilah. walau semua dah lain-lain kos tapi masih kuat ukhuwah antara satu sama lain. Inilah yang dinamakan "Ukhuwahtuna Quwatuna" 


Suasana Subuh di Puncak Broga. Tak silap aku masa ni baru pukul 6 pagi. SubhanaAllah. Allahu akbar. Cantik kan. Kalau tengok real lagi cantik. Subuh kat Broga pun kita dapat rasa angin subuh sepoi sepoi menampar pipi *hiperbola* 

 Sungguh apa yang Allah ciptakan itu indah-indah belaka.
Begitu juga dengan awak!
Cehhh *Gua Cuba*


Ini pula masa matahari dah naik. Waktu-waktu seawal 5 pagi memang Puncak Broga dah crowded. So kalau nak cari port best and rata untuk solat subuh and untuk tengok view sunrise/set disarankan pergi awal lah. hehehe. Lepas dah solat dah lepak kejap. Munzir Amirul Ali and Hamzi dah siap buat urut-urut antara mereka. selfie wefie and selfish. kami terus turun. around pukul 7.30 pagi juga kami turun. 





Disarankan juga pakai kasut yang betul-betul korang selesa. Sebab masa turun, jari ibu kaki korang akan rasa sakit. effect korang tahan badan korang. And bukit bukit kat Broga ni pun boleh tahan juga cerunnya. yang memerlukan korang untuk main gelongsor. Cadangan kami, kami nak berguling je turun bawah. Tapi apakan daya itu semua perancangan. Dan cuma Allah sahaja yang menentukan. 




Kalau Malaysia ada tugu negara. Broga. Ada tugu Broga. MashaaAllah. 


Apabila Munzir nak buat gambar sweet-sweet. awww. haha.



 

Dinasihati untuk pergi toilet siap-siap. jangan jadi macam "manusia" gambar yang atas ni. meninggalkan jejak di tepi batu lepastu taknak mengaku tuduh-tuduh orang lain pulak. Sangatlah tak patut kan? Biar lah perangai tu elok sikit. Mengaku je. Bukan marah pun. Nasihat je. kahkah. 
*tak adalah. saja menyakat. tak ada siapa pun meninggalkan hadasnya*


peace to Aishah yo! Tak silap aku ni dekat Bukit no 3. yang kat belakang Aishah tulah puncak Broga. Memang kena daki banyak bukit sikit sebelum sampai ke puncak Broga. 


Broga Hill telah berjaya ku daki.
Hati awak bila lagi saya boleh daki?
Aherherher
*Gua cuba lagi sisbro*

Apa yang best tentang Broga selain pemandangan dan suasana? yang bestnya ialah "Penat" Hahahaahaha. Ya. Sangat penat. But seriously best! lagi-lagi kalau korang pergi dengan manusia-manusia yang selalu cuba buat punchline yang tak menjadi. 

Sampai atas puncak Broga jangan lupa untuk selalu memuji muji Allah dan apa yang telah diciptakan. Rasai lah kehadiran Allah di hati kita. Rasai lah kebesaran Allah. Rasailah kasih sayang Allah pada kita hambaNya. Sangat lah tak terhitung kasih sayang Allah pada hambaNya. Ambil Ibrah juga daripada aktiviti yang kita lakukan. 

Bak kata Munzir Ibrah daripada mendaki Broga ni ialah kehidupan kita ada naik turunnya. Kadang di atas kadang di bawah. MashaaAllah brathaa! hahaha. 

Thank you guys, for the best experience! May Allah bless you guys always! Take care during semester break! 
Kadang kita sibuk mencari cinta.
Kononnya cinta mampu menenangkan kita.
kita lupa bahawa kita dah lama jumpa cinta itu.
Iaitu cinta kita pada Allah.